Harga Sebanding Rasa?

Minggu malam saya berniat untuk mencari hiburan dikarenakan kepenatan seminggu full beraktifitas tanpa henti dari pagi sampai dengan malam hari, niat pergi pun beranjak setelah saya tertidur sore di tempat sanak teman yg hari itu saya tumpangi untuk istirahat sejenak selepas saya meniup pianika paginya di sebuah acara provider berwarna merah di kawasan sunday morning UGM. Sudah rapi saya berangkat walopun tidak mandi sore, niat awal saya ingin menonton idola saya sedari Sekolah Dasar yang katanya akan bermain di monumen Serangan Umum 1 Maret di sebuah acara launching tempat makan cepat saji yg bernuansa jepang yg sedang booming di jogja akhir-akhir ini, namun ternyata sampai dengan tempat kejadian acara tersebut dimulai pukul tetengah delapan malem padahal waktu itu saya melihat jam tangan biru saya menunjukkan pukul setengah tujuh, dan saya pun berniat mampir di FKY yg sedang awal-awal buka, sepi sekali acara ini saya lebih suka FKY dua tahun lalu ramai sekali dibanding tahun ini. 

Sedang asiknya saya berjalan-jalan, tiba-tiba hujan turun dan tanpa babibu langsung mak dres, hujan turun dengan derasnya. Seperti dikejar anjing saya pun berlari menyusuri jalan dan basah kuyub dan dingin terasa sekali, brrrrrrrrrrrrrr ! Niat untuk langsung ke tempat tujuan sekedar untuk mengisi perut pun terhenti di tempat penjual minuman sekedar untuk berteduh, bapak tukang minuman ini cerewet sekali memaksa saya untuk mengojek payung nya .....

bapak-bapak : "ayo mbak ngojek payung wae 5000 wae"
batin saya di dalam hati,  
"larang tenan pak, gur nyebrang tok wae 5000 mending udan-udanan"
saya : *ketawa kecut "mboten pak, tak udan-udanan mawon"

Daripada saya banyak cing-cong saya bergegas menyebrang jalan walo hujan menerjang,breeeeees hujan tambah deres dan baju saya pun tambah basah. Sampai di tempat tujuan di lantai tiga sebuah toko batik berinisal "M" yg menyediakan tempat makan yg unik dengan menu unik serta pramusaji yg unik-unik :) langsung saja saya memesan makanan di akibatkan perut saya mulai kosong dan berbunyi. Beberapa menu ditawarkan oleh pramusaji yg unik "glek" menahan ludah,harganya meninggi sekali perasaan saya beberapa bulan yg lalu mampir sini sekalian melihat beberapa lelaki berlatih kabaret tidak semahal ini. Setelah melihat dan menimbang saya memilih untuk makan yg harganya miring tapi apadaya ternyata makanan yg saya pesan kosong alias habis, batin saya "iki asline ono ora to menune" apa cuma hanya pajangan :) Dan pilihan terakhir saya adalah memilih makan mie goreng jawa dan segelas STMJ dikarenakan badan agak menggigil di akibatkan hujan yg mak dres tadi. Sambil merogoh saku celana saya mantab untuk pesan makanan ini :) dan mungkin untuk beberapa hari saya harus mengirit dan ngirit !
 
 mie goreng jawa?

Selesai makan dan menyerutup minuman hangat dengan lahap, niat awal untuk melihat idola cilik saya berlanjut sedikit agak terang namun kok lama-lama gerimis dan hujan (lagi) berteduh dan berteduh lagi-lagi saya lakukan sedikit agak berkorban memang tapi kok lama-lama ternyata lama sekali ini penantian nya. Hujan lagi dan gerimis lagi, panggung yg besar ini nampaknya akan bakal sepi dikarenakan hujan, saya pun berpikir ini penyelenggaranya apa ndak niat betul bikin acara kok ndak nyewa pawang hujan biar lebih rame dan sukses acaranya wong saya kan jg pekerja event walopun freelance sekecil apapun event di outdoor setidaknya menyewa jasa pawang. Kepala saya pun tambah basah dan seperti mandi,apa ini akibat tidak mandi sore ya?hadeeeh, acara demi acara ben demi ben terlewati tp idola cilik saya tak kunjung ada kabar burung mau maen jam berapa,nananananana. Duo emsi yg salah satunya temen saya ini mengadakan pembagian gudibek alias hadiah, karena saya lihat sebelum nya ada pembagian payung saya pun ikutan maju semoga dapet payung biar ndak kehujanan. 

Teng teng saya pun beruntung mendapatkan gudibek yg isinya payung restoran jepang cepat saji tersebut lengkap beserta topi-topian dan bolpen beserta notebook kecil. Payung pun langsung berfungsi memayungi kepala saya untuk menanti yg saya tunggu. Waktu berjalan dan saya pun lelah dan capek menunggu, akhirnya saya mutung dan berniat tidak jd menonton dan pulang dengan agak menyesal dan sedikit senang dapet hadiah baru lalalalalaalalalalalallaa. Payungnya langsung berfungsi dan teman payung bisa buat topi ternyata tp aneh juga seperti kancut ya? saya pun heran melihatnya.


seperangkat hadiah dan teman-teman

topinya yg kuning dari restoran tersebut kalo dipake kok jd aneh ya?
seperti apa ya?

kok jadi gini ya?
di jepang emg kek gini ya?

Comments

Popular Posts