Tidurlah!


Akhirnya malam tiba juga
Malam yang kunantikan sejak awal
Malam yang menjawab akhir kita
Inikah akhir yang kita ciptakan

Dan pagi takkan terisi lagi
Lonceng bertingkah sebagaimana mestinya
Membangunkan orang tanpa membagi
Sedikit asmara untuk memulai hari
Tidurlah
Malam terlalu malam
Tidurlah
Pagi terlalu pagi

Payung Teduh, pertama kali denger mereka karena temen di Twitter mention tentang mereka.
Penyakit kepo saya datang, dan melihat mereka di youtube.
Anjiiiiiir, jleb banget deh ini lirik-lirik mereka.
Semacam Efek Rumah Kaca, Sore, tapi apa ya ini lebih dalem.
Kalau pas dengernya pas lagi ujan, secangkir kopi atau teh,
trus bonus lagi galau wah pas banget nih.

Atau juga, pas kemarin banyak kerjaan lg banyak banget numpuk,
tutup kuping dengerin sealbum kok jd rasa adem ya.
Sugesti? ah nggak, tapi coba deh praktekin.
Semoga sukses membuat adem hatimu #halah

Beberapa kali liat mereka live, tidak mengecewakan.
Tetep pada teriak heboh, tetep pada galau, dan tetep pada nyanyi bareng.
Dan sering mereka bikin acara jamming santai di Coffe War, Kemang Timur.
Mereka mendekat ke kami dan bernyanyi bersama.
Seperti teman, tidak seperti artis dan fansnya.

Ya, inilah yg aku suka dari beberapa musisi indie di negri ini.
Membaur, dan tidak sombong.
Hahaha, jd kangen masa ngebang bareng temen-temen di Jogja.

Malem ini pun, pas aku ngetik ini.
Aku baru kelar menikmati mereka.
Melihat dari linimasa, tentang mereka yg bakal main di Coffe War,
tanpa babibu aku langsung meluncur naksi sampai sini.
Bertemu temen, basa-basi ngobrol hahaha hihihihi
Tertawa, galau bareng, nyanyi bareng.
Dan berakhir dgn kebahagiaan.

Hujan, secangkir coklat, dan mereka.

Selamat Menikmati Payung Teduh!




Comments

Popular Posts