Bukan Selamat Tinggal



Jadi Desember kemarin ceritanya last day di kantor yg ada di Thamrin. Kantor yg isinya anak-anak sampah. Bukan tempat sampah bukan, tapi semacam keluarga buat saya.

Beberapa dari mereka jadi teman baik saya, tempat nyampah, serta teman buat menghabiskan waktu.

Kenapa cabut? Semua orang bertanya itu. Kan, kayaknya baru. Dan kamu tipikal suka cabutan. Ini udah sering saya dengar.

Ini bukan selamat tinggal kok, ini semacam step awal buat saya meraih apa yg saya inginkan dalam kehidupan dan tentunya dalam perjalanan karir saya.

Saya cabut karena saya ingin melangkah dan belajar lebih serta ingin mencari apa sebenernya apa yg saya cari.

Saya belajar "bodo amat" apa yg beberapa orang pikirkan kepada saya, karena apa? Mereka tidak tahu apa yg ingin saya capai :) 

Terima kasih, ini yg saya bisa ucapkan kepada rekan sejawat, teman nyampah yg selama ini melihat muka saya hampir tiap hari selama kerja di lantai 26 Gedung Menara Thamrin.

Sedih sih, karena tidak akan ada sarapan pagi gratis lagi, main tebak-tebakan sampah sambil kerja, milih menu dan makan dimana sama siapa dengan apa untuk makan siang. 

Ah, pasti bakalan rindu :)

Comments

Popular Posts