Lamaran #NikahJuga


Berawal dari pertemuan pertama kali tahun 2014 di sebuah konser yang berlanjut serius di 2015 kemudian waktu berjalan sunguh cepat kayak lari marathon cepat tiba-tiba ada yang ngajakin saya nikah.

Kirain becanda, eh ternyata beneran dong dong dong dong. Girang? Iya dong dong dong, impian nikah walaupun nggak nikah muda akhirnya terwujud, walaupun sebenarnya lagi belum pengen nikah tapi apa boleh buat mumpung ada yang mau kan? Daripada ditunda, jadinya malah bubar jalan sedih tsay.


Awalnya cuma mau silaturahmi ke Temanggung, eh ibu saya bilang "Sekalian aja sih lamaran daripada bolak-balik!" yasudah, akhirnya Agustus 2015 adalah bulan silaturahmi perkenalan keluarga di antara kia cieeee serta sekalian aja lamaran.

Intinya, lamaran itu adalah saya mau nggak diajak nikah. UDAH ITU DOANG! tapi bikin degdegan lumayan juga  dan keluarga saling mengenalkan serta nanya tentang next step apa aja, dan kapan nikahannya, mau seperti apa nikahannya lalu mau gimana aja. Dan di situ dibahaslah, sesuai tabungan saya yang ada jadilah menikah di Bulan April 2016. Biar pas dan tepat, nggak keburu-buru dan nggak maksa.

Tidak ada tukar cincin kayak di film-film luar negeri hanya berkumpul dan dari pihak calon suami UHUK memberikan semacam pengikat biar nggak pergi ke mana-mana gitu. YAELAH kayak mau kabur aja. Oh ya, biasanya sih seserahan barengan sama lamaran tapi karena ini serba dadakan jadinya hanya lamaran aja tanpa seserahan. Untuk seserahan kayaknya besok pas H-1 sebelum hari H aja deh, biar sekalian gitu. Eh, Alhamdulilah ya ada yang mau ngelamar HAHAHAHA



Comments

Popular Posts