Minggu Bersama Bapak



Sabtu bersama Bapak, kangen deh jaman dulu lagi. Kalau saya sih Minggu bersama Bapak, karena hari Sabtu di desa kami masih sibuk kerja dan sekolah, jadi liburnya ya hari Minggu.

Bapak saya seorang usahawan, ada usaha di bidang perbengkelan dan hobi banget olahraga. Apapun olahraganya beliau suka, tapi paling demen sama sepakbola. Beliau pernah jadi wasit PSSI dan nongol di Tipi. Dulu jaman Bapak nongol di Tipi tetangga pada ngumpul nonton bola sekalian nonton Bapak, hahaha ini semacam bangga banget. 

Bapak itu, galak.
Bapak itu, disiplin. 
Bapak itu, sok cuek tapi perhatian.
Bapak itu, idealis. 
Bapak itu, jiwa sosialnya oke banget. 

Duh, ngomongin Bapak mah nggak ada habisnya. Sampai suatu ketika salah satu teman memberikan pinjaman buku ini. Cerita tentang Bapak dari sudut yang berbeda, dan ini hampir mirip cerita Bapak dulu. Tapi beda aja hahahaha

Bapak versi saya (dulu) di hari Minggu, selalu mengajak saya dan kakak saya untuk keluar rumah. Entah itu renang, dan ngapain aja. Yang penting keluar rumah bareng-bareng. Memberikan wawasan tentang banyak hal, ini seperti mempersiapkan saya dan kakak saya untuk belajar mandiri, dan bisa hidup sendiri tanpa bantuan dan tanpa harus tergantung orang lain. Pokoknya, anak-anaknya harus siap dengan dunia luar kalaupun ditinggal Bapak. Saya tidak sadar dulu kenapa Bapak seperti itu. Tapi, ya takdir berkata lain.

Membaca buku ini mengingatkan banyak hal tentang Bapak, yang bikin saya kangen. 

Apalagi, hari ini 25 Oktober hari di mana Bapak meninggalkan saya dan keluarga 17 tahun lalu. Hai Pak, aku kangen loh. 

Comments

Popular Posts