Lebaran yang bikin LEBAR


Tahun ini merupakan lebaran ke-dua bersama @cepopo dan jatah mudiknya tahun ini pun gantian, ke Bandung dulu baru ke Temanggung. Buat saya merupakan ke-dua kalinya juga menikmati malam takbiran di kota lain dulu pertama kali di Bontang, Kaltim. 

Perjalanan mudik kali ini agak mepet, H-2 menjelang lebaran. Ya karena mudiknya ke Bandung dulu.  Packing juga berapa jam sebelum keberangkatan. Lebaran ke-dua kami terasa tidak se-excited saat pertama, karena pasti akan banyak pertanyaan seperti: Kok belum isi? Kapan mau isi? Coba deh berobat ke sana itu biar cepet isi. Atau jangan nunda loh, jangan KB loh! HMMMM tenang, kami pun sudah punya jawaban atas semua pertanyaan itu walaupun KZL juga sih hahahaha

List yang selalu bawa saat mudik, apalagi kita road trip perjalanan darat:
1. Tentunya Baju, dan lebaran kali ini kami tidak membeli baju karena baju lama aja baru dipake sekali buat lebaran juga tahun lalu hahahaha
2. Tolak Angin pastinya, biar selalu sehat sentosa sepanjang perjalanan
3. Cemilan, agar selalu kenyang di perjalanan 
4. Tisu basah & kering, ini untuk membersihkan noda yang menempel saat makan cemilan #eaaa
5. Jaket, karena AC si sapi ini dingin banget jadi perlu & penting pake jaket
6. Bantal leher, sungguh wajib karena biar bisa bobok nyenyak di samping pak supir

Setelah peralatan tempur di atas sudah terbawa dengan manis, perjalanan pun dimulai. Rute kali ini Jakarta-Bandung-Temanggung-Jakarta.

Rute Pertama: Jakarta - Bandung
Jumat malam kita mulai jalan, karena sebelumnya ketemu @chicme buat buka bersama terus dikasih tahu kalau temennya mau ke Bandung lewat toll macet banget terus akhirnya dia lewat jalur biasa tanpa toll. Dan kami pun mengikuti arahan tersebut, sama sekali nggak lewat toll. Tapi, iya ada tapinya karena saingan dengan motor juga tapi yang bikin senang jalanan lancar jaya. Dari Kalibata, berangkat jam23.30 malem sampe jam3pagi lebih dikit. Mayanlah.

Sampe Bandung, ibu mertua menyambut dengan mengantuk dan segera menyiapkan sahur terakhir kita. Setelah sahur? YA TIDURLAH hahahaha! Bangun-bangun, kami keliling Bandung buat beli perbekalan dan oleh-oleh untuk esoknya mudik ke Temanggung dan sekalian beli titipan ibu mertua untuk memasak mie kocok, yaitu bakso.

Dan yang kami lakukan untuk menunggu buka terakhir di bulan puasa kemarin adalah ke Braga nostalgia jaman pacaran, jieeee buat nonton Transformer. Dan entah kenapa film itu membosankan, bikin ngantuk dan saya pun sampai terlelap. Untung nggak ngorok, hmmm

Habis buka puasa, nungguin Isya sekalian pengen dengerin takbir. Entah kenapa deh ya, selalu setiap dengerin takbir rasanya 'maknyes' adeeem banget dan sampe pengen nangis. Dan selalu jadi kangen Bapak tentunya. Takbiran ke mana? Karena tidak semeriah di kampung saya, jadi ya cuma konvoi sambil takbiran dan macet-macetan di jalan raya keliling Bandung. 

Esoknya saya pun mumpung di Bandung  sholat Eid di Masjid Agung yang ada lapangan hijau kayak lapangan futsal luas banget yang jadi daya tarik akhir-akhir ini. Seperti biasa, hari pertama tanpa sahur, bangun agak siangan tapi untung masang tiga alarm biar pas subuh bunyi dan bergegas mandi. Alhamdulilah, kali ini nggak telat. YEAY! Prestasik!


Naik motor tak sampai 5 menit pun sampai ke TKP, bergegas parkir dan jalan kaki nyari tempat buat sholat. Kami pun terpisah jarak tapi tidak waktu dan hati #HALAH Selesai Sholat Eid, jam7.30 lebih kemudian kami kelaparan, beruntung sudah ada jajanan yang jualan. Cimol menjadi penyelamat kami, Alhamdulilah.


Apa yang dilakukan setelah selesai ibadah dan jajan? Tentunya balik ke rumah dan menyantap opor serta mie kocok bikinan mertua tercinta. Sayangnya nggak sampe 5 menit ambil makan langsung ludes jadilah tidak ada dokumentasi, HAHAHAHA

Habis itu, standarlah silaturahmi bersalam-salaman saling memaafkan dan yang kami lakukan adalah tidur karena sorenya kami harus kembali melakukan perjalanan ke Temanggung.

Rute Kedua: Bandung-Temanggung
Berangkat habis Ashar, jalanan lancar tidak macet namun agak sedikit tersendat. Loh kok bisa? Iya, dikarenakan kami melewati jalan tol Cipali-Kanci-Brexit, jadilah ditemukan beberapa kemacetan di titik menuju rest area, dan herannya setelah lewat tempat tersebut langsung lancar.

Macet tersebut mungkin dikarenakan:
1. Pada kebelet pipis
2. Mau istirahat
3. Mau Sholat
4. Mau bersilaturahmi
5. Pengen aja berhenti

Perjalanan sekitar hampir 10jam di jalan, karena kami jalannya santai dan tidak ngebut, jadi ya masuk akal ketika nyampe sekitar sebelum subuh. 


Selama di Temanggung, kegiatan kami adalah tidur, makan, silaturahmi, makan, makan dan makan lagi kemudian silaturahmi, makan lagi serta tidur.


 Makanan yang saya santap selama mudik di Temanggung:
1. Bakso Uleg
2. Mie Ongklok
3. Nasi Urap
4. Lupis
5. Wedang Ronde
6. Kepiting Gemes
7. Gelato Spiegel
8. Nasi Godog

Dan tentunya list makanan di atas adalah yang kami beli, makanan yang tidak kami beli alias yang tersedia selama mudik kemarin lebih banyak. Ada Opor Ayam, Iga, Mie Goreng, Sambel goreng ati, Ikan Gurameh, Bakso, Mie Ayam dan tentunya banyak lagi yang saya lupa kemudian tiba-tiba masuk ke mulut HAHAHAHA
Jadi, lebaran tahun ini beneran MELEBAR hahahahaha karena kami doyan makan dan jalan serta makan lagi, makan lagi.


Sempat main ke Semarang juga, karena menjemput kakak saya yang mudiknya telat. Sehingga jalan-jalan ke kota tua dan makan tahu petis, es grim dan mendoan. Hmmm sama makan mie jawa sih. Jadi ya nggak salah ketika balik ke rantau lagi kita kembali menggendut karena kerjaan kami selama mudik adalah makan.

Kalau kamu? Mudik lebaran tahun ini gimana?

Comments

Popular Posts