Jalan-jalan Sabtu Minggu - Malang



Kali ini pas banget pas liburan 17an Agustus, saya dan Cecep berkesempatan buat ke Malang. Sebenernya sih sekalian mau ke Probolinggo dalam rangka dateng ke Nikahan ponakan saya. Nah, mumpung ada waktu sekalian mampir Malang, karena saya terakhir ke sini itu pas jaman kuliah. Itu aja ngeteng banget, naik bus dari Yogyakarta trus sampe Surabaya lanjut naik bus lagi sampe Malang. Nginep juga di kosan temen, bareng-bareng dan ke mana-mana bonceng tiga hahahaha lucu deh dulu ceritanya.

Selain mau nostalgia, ke Malang kali ini sekalian pengen nyobain beberapa tempat buat makan bakso. Iya, katanya sih Malang itu tempat buat menikmati Bakso. Ada beberapa macam Bakso yang harus dicoba kata orang-orang yang pernah ke sini. Bakso Bakar, dan bakso biasa pun enak katanya. Dan apa yang saya dengar itu memang benar adanya hahaha

Perjalanan ke Malang ini saya mulai dari pulang kerja, kemudian kejar-kejaran dengan jalanan ibukota yang gila untuk mencapai bandara. Saya & Cecep janjian di Bandara, yang kebetulan ada di Terminal 2F karena kami naik Air Asia. Dari Jakarta tujuan kami ke Surabaya, karena kalau dilihat tiket ke Malang langsung lumayan mahal. Dari Surabaya, kami naik kereta menuju Malang, untung kereta dari Surabaya Gubeng ke Kota Malang ada yang malem banget, jadi waktunya pas banget.

Bakso Bakar Cak Man

Sampai Malang dini hari, kami menginap di Hotel Ibis Style deket dengan stasiun, untung juga dapet promo jadi ya nggak gitu mahal dapetnya. Setelah istirahat sebentar banget, karena pas 17 Agustus jadi ramai banget sehingga kebangun karena pihak hotel lagi ngadain lomba 17an antar pegawai. Setelah mandi dan beberes buat pergi, ternyata ada temen yang lagi di Malang juga. Yasudah akhirnya kami pergi bersama-sama keliling Malang.

Ke mana aja? Hari pertama kita nyobain makan Bakso, kemudian lanjut ke Batu-Malang. Bakso pertama yang saya coba, Bakso Bakar Cak Man. Ini baru pertama kali nyobain Bakso Bakar, dan ternyata antri banget mana baru tahu ada level kepedesan juga, seperti kripik-kripik populer dahulu. Lalu gimana rasanya? ENAK banget hahaahahaha

Jadi pilot Khayalan hahahaha

Setelah kenyang Bakso, kami lanjut menuju ke Batu Malang. Ngapain? Karena saya pernah ke BNS, dan kalau ke Jatim Park kesorean. Akhirnya memutuskan buat ke Museum Angkut. Saya penasaran banget sama tempat ini, secara di Media Sosial sangat diobrolkan. Dan setelah saya dateng, sesungguhnya tempatnya memang biasa aja, kalau perumpamaan itu semacam orang tajir yang punya banyak koleksi lalu ditaruh di satu tempat. Iya, memang gitu. Karena dari alur dan struktur tempatnya masih sangat kurang, kalau istilah orang komputer sekarang itu User Experience-nya jelek banget. Tapi tempat ini cocok buat foto-foto seperti foto saya di atas dan di bawah ini. Oh ya, dan baru tahu juga yang punya Jatim Park, BNS, Museum Angkut dan segrupnya itu adalah satu orang, maksud saya ya orangnya sama. Kalau di Bandung kayak yang punya farm house, Dranch, pasar apung gitu, yang punya satu orang.

Jualan Sate, mayan nih

Setelah puas di Museum Angkut, kami lanjut ke Alun-alun Batu Malang. Nah di sini ngapain aja? Jajan dan jajan. Hahahaha, iya di Alun-alun Batu ini banyak banget jajanan yang bisa dibeli. Dari cilok, cimol, bakso ojek, gorengan, dan lain-lain. Hampir sepanjang jalan saya sempet beli hahaha. Selain itu, saya juga menikmati Pos Ketan Legenda. Dan memang legenda, iya legenda antrinya hehehe. Rasa gimana rasa? Enak, dan ada berbagai macam topping ternyata. Nikmat lah, dan setara dengan ngantrinya.

Antrian Pos Ketan Legenda

Setelah puas makan kami pun lanjut balik, karena capek banget belum sempet istirahat cukup. Esoknya saya juga harus pergi ke Probolinggo. Untung ada kereta ke Probolinggo dari Malang, jadi terbantu dengan transportasinya, nggak bingung.

Bakso President, Pinggir Rel Kereta

Keesokan paginya, saya & Cecep sengaja bangun siang. Biar puas istirahat kami hehehe, dan tentunya kami melanjutkan makan Bakso. Makan di mana nih kali ini? Nah kata orang-orang, belum lengkap tanpa beli Bakso President. Dan kami pun akhirnya ke sini, epic banget setelah sampai. Kenapa? Karena pinggir rel banget tempatnya. Jadi pas nunggu Bakso dateng ada kereta lewat gitu, jadi ada pemandangan berbeda tapi tetep seru. Gimana soal rasa? Beda, iya tiap Bakso di Malang punya cita rasa masing-masing dan yang bikin saya kaget, enak semua. Sungguh!

Oh ya, selama di Malang kami terbantu adanya transportasi berbasis online, jadi buat kami para tukang jalan ini sangat terbantu, dan nggak harus pake makelar atau sewa kendaraan saat di luar Jakarta. Alhamdulilah yah!

Bakso President, yummy

Setelah menikmati Bakso President, kami lanjut kembali ke Stasiun Malang. Untuk melanjutkan perjalanan ke Probolinggo. Pengen tahu detail selama di Malang? Bisa lihat video di bawah ini!



Comments

Popular Posts